Rahasia Tentang Kekayaan

 

sumber foto : www.travel.tribun.com

Saya sering teringat perkataan Wallace Wattles dalam buku The Secret

“Bersyukur setiap hari merupakan salah satu syarat untuk mendatangkan kekayaan.”

Dan saya berusaha melakukannya. Saya seperti orang bodoh, ketika saya mendapat kesenangan hidup, tak lupa saya berterima kasih kepada Tuhan.

Tetapi akhir-akhir ini saya mendapat pemikiran baru mengenai maksud dari Wallace. Mungkin kekayaan yang dimaksud sebenarnya bukan harta berlimpah, melainkan perasaan yang senantiasa tentram dan merasa berkecukupan. Itulah mengapa bersyukur adalah syaratnya.

Pemikiran tersebut sekaligus menjawab pertanyaan mengapa orang-orang yang mungkin sudah memiliki harta berlimpah, tetap saja ada yang melakukan kejahatan (cerdik buruk) dan merasa tidak pernah puas sehingga melakukan berbagai skema penipuan, korupsi, saling memfitnah atau sebagiannya guna memperoleh harta yang lebih banyak lagi.

Karena mungkin hatinya tidak pernah merasa berkecukupan dan selalu menginginkan lebih.

Ternyata Saya Juga Miskin

Memang benar bahwa adat pasang berturun naik. Dahulu, ketika saya masih kecil, keluarga saya ibarat ayam, tiada mengais tiada makan. Tetapi seingat saya, di masa itu saya tidak merasa kekurangan. Sedangkan di kehidupan yang sekarang, meski ditilik dari segi harta keadaan sudah menjadi lebih baik, justru sering merasa kekurangan.

Mungkin benar sudah wajar jika manusia memiliki sifat tidak pernah puas dan menginginkan lebih. Namun jika sudah masuk kategori tamak dan serakah, manusia bisa menjadi makluk rendahan yang mampu menghalalkan segala cara guna memenuhi keinginannya.

Di sisi lain, terkadang rasa ingin memiliki sesuatu tersebut juga bisa menjadi motivasi yang bagus. Bagaimana pun juga, karena harta merupakan salah satu sumber kebahagiaan, orang dengan motivasi tinggi cenderung berusaha lebih keras guna memperoleh hasil yang diidamkan. Jadi, selama cara yang dipakai tidak merugikan orang lain atau melanggar norma-norma yang berlaku, memenuhi rasa puas masih merupakan kewajaran.

Tetapi saya sendiri mengakui, perasaan saya tidak cukup tenang dan tentram untuk dikategorikan sebagai tipe orang yang bersyukur.

Cara Memupuk Rasa Syukur

Secara teori, dalam ranah pemikiran, setidaknya untuk memiliki hati yang serba kecukupan (kaya) bisa menggunakan cara berikut:

  • Biasakan Mengucapkan Terima Kasih Kepada Tuhan – Semua hal baik yang kita dapatkan setiap hari adalah berkat Tuhan. Dan sudah sepatutnya kita mengucapkan terima kasih kepada yang memberi.
  • Bedakan Antara Kebutuhan dan Keinginan – Hati yang tenang bisa didapatkan ketika kita mampu membedakan mana yang kebutuhan dan mana yang keinginan. Orang yang bisa menahan diri akan keinginannya dan berfokus ke kebutuhan akan merasa berkecukupan. Meski sesekali memenuhi keinginan bukanlah masalah besar.
  • Berbagi dengan Seksama – Untuk menghilangkan sifat tamak dan serakah bisa dilakukan dengan membiasakan diri berbagi kepada sesama yang membutuhkan. Misalnya ikut berpartisipasi dalam program donasi untuk korban bencana alam, untuk panti asuhan dan sebagiannya. Atau yang paling mudah, bantulah orang-orang di sekitar Anda secara ikhlas.
  • Jangan Terlalu Sering Melihat Ke Atas, Lihat Ke Bawah – Kalau kita sering melihat ke atas (orang yang kehidupannya lebih makmur) secara terus menerus, maka rasa syukur sulit hinggap. Lihatlah ke bawah (orang yang kehidupannya lebih susah), maka Anda akan mensyukuri apapun yang Anda miliki.
  • Senantiasa Bekerja Keras – Sesedikit apapun hasilnya, jika itu merupakan upaya kita sendiri dengan cara yang baik, niscaya kita akan bersyukur. Jadi, biasakan untuk memberikan yang terbaik dalam kehidupan sehari-hari, termasuk ketika bekerja.

Terima kasih sudah membaca dan semoga hari Anda menyenangkan.

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *