,

SPARTACUS


Ia gembala di Thrace, serdadu di Roma, gladiator di Capua.


Ia budak yang melarikan diri dengan bersenjatakan pisau dapur.

Di kaki bukit Vesuvius ia membentuk pasukan budak pelarian yang dalam pengembaraan menjadi semakin kuat, dan akhirnya menjadi pasukan tentara. 


Di satu pagi, tujuhpuluh dua tahun sebelum masehi, Roma gemetar. warga Roma melihat orang2 Spartacus menatap mereka. saat fajar, tombak meremang di puncak2 perbukitan. dari sana, para budak mengincar kuil2 dan istana para ratu, penguasa dan pengatur dunia: begitu dekat, terjamah oleh mata mereka, tempat yang telah mengoyak nama dan memori mereka, dan mengubah mereka menjadi benda untuk dicambuk, diperjualbelikan, atau dihadiahkan.


Tidak pernah terjadi serangan. tidak pernah ditahu apakah Spartacus dan pasukannya telah sebegitu dekat, atau mereka sesungguhnya hanya momok yang diciptakan oleh rasa takut. karena ketika itu, di medan2 pertempuran para budak telah banyak mempermalukan pasukan penguasa. 


Perang gerilya membuat imperium tegang selama dua tahun. 
kemudian para pemberontak, dikepung di pegunungan Lucania, akhirnya dilibas oleh serdadu yang direkrut Roma di bawah pimpinan seorang perwira muda bernama Julius Caesar.


Ketika Spartacus tahu bahwa ia kalah, ia merapatkan tubuh ke kudanya, kepala rapat dengan kepala, keningnya menekan gombak pendampingnya di setiap pertempuran itu. ia tusukkan belati panjangnya dan disayatnya jantung kuda itu.


Hukuman penyaliban berlangsung di seluruh Via Appia dari mulai Capua sampai Roma.


Sumber Buku: Mirrors

Pengarang: Eduardo Galeano

Penerjemah: wardah hafidz

Sumber Foto: wikipedia

[RID/fiq]

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *