,

KOMITMEN KEBANGSAAN

Pesatnya kemajuan teknologi informasi dan komunikasi (ICT) di berbagai sektor kehidupan, tidak hanya memberikan banyak manfaat bagi semua orang, namun juga membawa tantangan yang tidak ringan, seperti penyebaran konten negatif, kabar bohong (hoaks), penipuan, bahkan ajaran kekerasan dan terorisme yang dapat mengancam persatuan dan kesatuan bangsa. Oleh karena itu, diperlukan komitmen kebangsaan dalam menghasilkan langkah-langkah terobosan untuk menghadapi tantangan tersebut.

Dalam konteks bangsa Indonesia yang majemuk: multi etnis, agama, bahasa dan budaya, tantangan kesenjangan informasi dapat berubah menjadi ancaman terhadap persatuan dan kesatuan nasional apabila tidak disikapi dengan tepat dan cepat. Oleh karena itu, komitmen kebangsaan harus senantiasa kita jaga agar tidak pernah luntur,” ujar Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin pada acara Musyawarah Nasional ke-VI Jam’iyah Batak Muslim Indonesia (JBMI) Tahun 2021 melalui konferensi video di Kediaman Resmi Wapres Jalan Diponegoro No.2 Jakarta, Sabtu (29/05/21).

Wapres menjelaskan tantangan yang akan dihadapi salah satunya adalah ketimpangan digital terkait dengan infrastruktur ICT dan kemampuan SDM dalam mengelola ICT itu sendiri bagi negara maju dengan negara yang tergolong belum mampu serta berbagai status sosial masyarakat di dalamnya.

Bagi negara dan masyarakat yang mampu, mereka tidak menghadapi persoalan infrastruktur ICT seperti jangkauan dan kapasitas jaringan telekomunikasi serta kemampuan masyarakatnya untuk menciptakan program dan aplikasi digital, Ketimpangan inilah yang disebut sebagai digital divide yang tidak hanya terjadi antarnegara, tapi juga antar kelompok masyarakat dalam satu negara,” jelas Wapres.

Lebih lanjut Wapres menambahkan tantangan lainnya yang berpotensi muncul adalah derasnya aliran informasi terjadi secara cepat dan masif sehingga sulit untuk dilakukan filtrasi sesuai dengan nilai-nilai sosial yang ada.

Aliran informasi yang begitu cepat dan bebas, nyaris tanpa batas, baik secara jarak geografis maupun konten atau isinya. Sebagai akibatnya, otoritas institusi-institusi negara, pemerintahan, pendidikan, maupun pranata dan nilai-nilai lokal yang hidup di tengah masyarakat tidak dapat lagi melakukan pencegahan secara dini atau menyaring, apabila beredar suatu konten atau informasi yang tidak sesuai dan selaras dengan nilai-nilai sosial yang ada,” lanjut Wapres.

Untuk itu, menurut Wapres, diperlukan peran serta berbagai organisasi masyarakat untuk bersama-sama menjaga persatuan dan kesatuan melalui jalur edukasi kepada anggota dalam menjawab tantangan yang telah disebutkan sebelumnya.

Saya mendorong Jam’iyah Batak Muslim Indonesia dan ormas-ormas keagamaan serta kedaerahan lainnya untuk mengambil peran dalam upaya bersama kita merawat persatuan dan kesatuan dengan secara aktif mengajak dan mengedukasi para anggotanya,” ungkapnya.

Secara khusus Wapres mengharapkan JBMI dapat proaktif menjaga nilai-nilai luhur Pancasila, Negara Kesatuan Republik Indonesia, persatuan dan kesatuan nasional melalui metode dakwah yang mengedepankan nilai-nilai persatuan.

Pendekatan dakwah yang harus kita lakukan adalah yang tepat sesuai konteks Indonesia adalah dakwah yang tidak merusak persatuan dan kesatuan bangsa, dan dengan menggunakan narasi-narasi kerukunan, bukan narasi-narasi konflik atau permusuhan,” tuturnya.

Wapres menambahkan untuk dapat mengembangkan dakwah Islam yang selaras dengan nasionalisme, diperlukan upaya moderasi agama yang inklusif dan toleran.

Segala perbedaan agama dan budaya akan dimaknai secara positif sebagai karunia Allah dan keniscayaan sejarah yang potensial dijadikan sebagai modal sosial untuk membangun bangsa kita,” ujar Wapres.

Diakhir sambutannya, Wapres membuka secara resmi Musyawarah Nasional VI Jam’iyah Batak Muslim Indonesia Tahun 2021. Wapres berharap Musyawarah Nasional ke-VI JBMI ini dapat memberikan kontribusi kemajuan bagi JBMI dan masyarakat luas.

“Saya menaruh harapan besar bahwa Musyawarah Nasional ke-VI JBMI mampu menghasilkan keputusan-keputusan terbaik untuk kemajuan JBMI ke depan dan sekaligus untuk kemajuan umat dan masyarakat Indonesia,” ujar Wapres.

Sebelumnya, Ketua Umum JBMI Albiner Sitompul menyampaikan bahwa JBMI tidak lepas dari sejarah organisasi masyarakat (ormas) Islam di Indonesia dengan segala pergerakannya memajukan masyarakat Batak dimana pun berada.

JBMI harus bergerak, bergerak tidak statis, berjalan dan berlari menghadapi dinamika sosial bangsa Indonesia, JBMI ormas lokal, namun demikian bahwa perjuangan bangsa Indonesia tercatat dalam sejarah ormas Islam di indonesia khususnya di Tapanuli melalui syarikat Islam, serta berupaya membangun kemasyarakatan dimana wilayah-wilayah masyarakat batak muslim berada,” ujarnya.

Hadir pada acara tersebut di antaranya, Wali Kota Medan Bobby Afif Nasution, Ketua Dewan Ulama JBMI Syeikh H. Ali Akbar Marbun, Sekjen JBMI Arif Rahmansyah Marbun, para tokoh akademisi dan alim ulama, serta tokoh masyarakat di Sumatera Utara.

Sementara Wapres didampingi Kepala Sekretariat Wapres Mohamad Oemar, Staf Khusus Wapres Bambang Widianto dan Masduki Baidlowi.

SUMBER & FOTO: (SM/AS, BPMI Setwapres)

[RID/fiq]

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *